Pages

Monday, June 2, 2014

Movie Review: Maleficent

Aku pilih Maleficent over X-men dan Abang Long Padil. Sebabnya X-men masih berwolverinekan Hugh Jackman, I mean, I love Hugh but him as the Wolverine over and over again, aku rasa enough la kot dan aku boleh tunggu DVD pasar malam untuk Abang Long Padil.

Honestly, aku rindu lakonan Angelina Jolie, kakak aku tu. Bahahahaha. 

Maleficent slow di awal 10-15 minit cerita. Aku rasa cerita ni nak bina rasa marah dan dendam Maleficent pada Stefan yang tetak sayapnya untuk dipersembahkan kepada King Jason (aku pakai belasah je ni) sebab nak jadi ketamakannya nak jadi raja. Cuma, rasa marah tu tak jadi. Maksud aku, kita paham kenapa dia nak berdendam, cuma kemarahan tu tak dibina sebaiknya. Then again, ini cerita Disney. Untuk kanak-kanak. 

Asal Maleficent ni dari queen yang jahat dalam cerita Sleeping Beauty, tapi aku tengok Disney sekarang lebih meng-arahkan jalan cerita mereka kepada cinta sejati tidak datang dari seorang putera raja dan Maleficent ditunjukkan sebagai seorang yang mempunyai perasaan belas kasihan dalam movie ni. Tak seperti dalam versi Sleeping Beauty yang kita ingat. Dia jaga budak Aurora tu kot dari kecik sampai besar, macam sampai takde keja lain la.

It's like bagitau kat kanak-kanak bahawa tak semua orang jahat buat jahat dan tak boleh buat baik balik dan kasih sayang boleh mengatasi segalanya. Eh, paham tak?

Sesungguhnya movie ni tak melepasi expectation aku yang diletak secara sederhana. Dah la 3 pixies yang jaga Aurora tu tak kelakar, tapi annoying dan talam dua muka, Maleficent pulak tak ditunjukkan se-evil mana pun... Macam tak balance pun ada. Then again, ini cerita Disney. Untuk kanak-kanak. 

Aku setuju dengan review depa yang kata Maleficent ni "more well-intentioned than accomplished".




Thursday, May 22, 2014

twisted plot or just twisted.

rumah produksi di Malaysia patut berhenti buat cerita dengan banyak twisted plot macam Separuh Jiwaku (baru tengok malam tadi satu episod). Sapa nama budak laki yang jadi drebar tu? malam tadi tetiba terbuka hati cerita habis kejahatan Datin Jasmin Hamid tu. Dah la heroin eksiden, anak kena amik, madu jeles, laki mati.... pehh! tak boleh nak digest semula sekali. 

I mean, sebab apa aku kata camtu, bila banyak sangat rahsia dalam rahsia dalam drama, nanti orang kampung akan start pandai berfikir di luar kotak. 

tak risau ke nanti orang kampung akan buat penaakulan mantik bahawa yang dok banyak sangat masuk berita pasal subsidi minyak diesel bergelen2 masuk Siam ni bukan akan menyebabkan harga minyak diesel perlu dinaikkan, tapi sebenarnya disebabkan sempadan penuh dengan pegawai-pegawai yang tak amanah? 

tak risau ke?

stick je la dengan cerita tahyul, bohsia, cerita dua darjat tu.... 

Sunday, May 18, 2014

Pasal Panggilan Panjang

Aku baru balik dari court ni, cewah, nak kena maklumkan pulak. Sebentar tadi aku baru sahaja memberikan khidmat nasihat masyarakat kepada mereka yang tidak tahu. Kita yang tahu ni, meskipun sedikit, memberitahulah kepada mereka yang tidak tahu, sekurang-kurangnya mereka boleh tahu. 

Cara memberitahu itu kena la betul jugak, jangan sampai memperkecilkan mereka yang tidak tahu. Maklumkanlah dengan cara baik, dengan sopan, kemudian terpulanglah kepada mereka yang tidak tahu itu. Cara memberitahu itu juga kena berhemat. Kalau orang yang tidak tahu itu adalah orang yang berego, besar kemungkinan dia tak mau terima kebenaran dan enggan mendengar apa pun. Hati manusia ni mudah berbolak-balik. Allah juga yang berkehendak ke atasnya. 

Bercerita pasal panggilan panjang atau long call ni - aku definisikan dulu ya, long call secara rilek-rileknya boleh difahami sebagai convocation menjadi seorang peguam. Macam Padawan nak jadi Jedi, macam Bender nak jadi Avatar, macam kepompong nak jadi rama-rama, macam hujan nak datangnya pelangi... wait, what?? 

Ini cuma berlaku sekali sahaja seumur hidup. Aku ulang, sekali sahaja seumur hidup. Berkahwin boleh jadi dua kali, convocation amik skroll boleh jadi dua tiga kali, terima anugerah darjah kebesaran sebab jadi AJK masjid mungkin sekali ka pastu orang persoal... pastu kena lobi untuk dapat lagi pulak so orang tak pertikai, mungkin...

Point aku adalah, aku tak nampak masalahnya kalau si chambering student yang nak long call itu menjemput satu keluarga atau satu kampung sekali pun hadir ke long call dia. 

Bukan asalnya begitu? Buat makan untuk lunch nasi macam2 kaler dengan dua tiga jenis lauk pun bukan asalnya begitu. Bagi souvenir pun bukan asalnya begitu. Kena tapau khas pun bukan asalnya begitu. 

Mesti ramai yang berbangga dengan si chambering student tersebut - ibu bapa, adik abang kakak, mak pak saudara, sepupu, kawan2... mesti semuanya mahu hadir untuk meraikan dan apatah lagi tak pernah tengok convocation seorang peguam. It was a proud moment. Bayangkan belajar susah payah selama 5 tahun, pastu kena latu pulak 9 bulan.... Apalah guna budak chambering buat speech panjang-panjang, penuh perasaan dan angkat bakul sendiri kalau takda sapa yang tahu dan kenal nak dengar semuanya itu? 

Pastu aku teringat cerita Mdm Nik Haizam masa kelas PP dulu, part paling aku ingat adalah bila Mdm cakap poket yang kecik kat jubah hitam lawyer tu dulu-dulu, adalah poket untuk senior-senior lawyer masukkan duit dalam erti meraikan dan menyokong karier si Jedi baru tadi. Kenapa yang asalnya begitu dulu tak buat dah sekarang? Kenapa tak? oi

Ni, kalau aku cerita pasal long call aku ni kang panjang lagi entri ni.... nantilah aku entrikan dengan penuh perasaan. 

Sebagai kesimpulannya, aku sokong kalau ramai2 datang Mahkamah untuk long call dan meraikan si chambering tadi, aku rasa itu satu kebanggaan, betapa si chambering tu akan lebih menghargai dan mengetahui betapa dia disayangi dan betapa dia perlu bertekad untuk menjadi peguam yang baik dan berjaya. *terharu sendiri* 

Sunday, April 20, 2014

Laporan Aktiviti: Ke Kuching Kamek

Tarikh: 12 April - 15 April
Hari: Sabtu- Selasa
Tempat: Kuching, Sarawak
Peserta: Cik Linda, Jas, Dira, Syukri, Fadhli, Azwa

Seramai 5 peserta dan seorang chief telah menyertai rombongan perdana 2014 ke Kuching, Sarawak yang diadakan pada 12 April - 15 April 2014 yang lalu. Rombongan ini diadakan bertujuan untuk mendedahkan flight journey kepada Liey Oppa, mencari GB12 bagi Cik Linda, membina daya tahan shopping Azwa, melihat alam dengan rileks kepada Syukri dan mini honeymoon kepada Jas dan Dira. Selain itu, para peserta dapat meningkatkan tahap kecergasan diri mereka dengan berjalan secara banyak di sekitar Kuching dan daerah berhampiran, menipiskan poket masing-masing, mensyukuri flora dan fauna ciptaan Tuhan dan menikmati makanan-makanan rare yang nan hado di Semenanjung. 

Berikut adalah laporan aktiviti-aktiviti yang dijalankan sepanjang lawatan ini berlangsung. 

12 April 2014, Sabtu - para peserta tiba di Kuching International Airport pada jam 9.00 malam selepas pesawat mundur hampir sejam tapi ada flight attendant yang hensem sebagai pengubat kedukaan dengan perasaan bercampur baur dan kelaparan. Oh, rupa-rupanya pakcik van sewa sudah lama menunggu. Keramahan wakil rakyat satu penggal Jas dan kesportingan Pakcik Rahim, para peserta amat yakin bahawa trip ini akan membawa seribu satu makna. peh, uwek, ayat tak tahan, bro. Para peserta kemudian telah ditempatkan di Abell Residence dan selepas menyegarkan diri, para peserta kemudiannya makan makan di Restoran RJ Ayam Bakar. Sedap ayam bakarnya, sejuk nasinya. 

Empat daripada peserta kemudian berjalan-jalan dan berposing sakan di Tugu Kucing dan kemudian ke Waterfront. 


13 April 2014, Ahad - Pada pukul 8.00 pagi, para peserta kemudian telah dibawa ke Kedai Kopi O' Corner, Jalan Satok yang menyediakan pelbagai makanan menarik. Makan pagi yang telah dicuba pada hari itu adalah mee kolok dan roti daging. Selepas itu, para peserta bergerak ke Pasar Serikin, Bau untuk shoppingan kali pertama. Selepas bermandi peluh, we literally boleh perah peluh, people, peserta kemudiannya dibawa ke Gua Angin. Kerana telah hampir waktu makan tengahari, maka peserta telah berhenti untuk makan di sebuah food court di Pekan Bau untuk menikmati sup ayam pansuh, masak lemak umbut kelapa dan botok ikan tenggiri. Kemudian singgah di Tasik Biru dan ustazah posing ayu di situ seterusnya bergerak ke kedai-kedai shoppingan selanjutnya untuk shoppingan lagi yang mana termasuk Kedai Menjual Kristal, Kedai Ada Sarang Burung dan Kedai Pasu Sarawak

Pada sebelah petangnya, peserta ke Muzium Islam Sarawak dan akhirnya merileks-rileks di Waterfront sambil makan cucur ikan bilis sebelum bergerak pulang ke hotel. Dan pada sebelah malamnya, peserta telah menikmati linut, laksa Sarawak dan set ayam bakar lagi di Planet Sambal yang lambat servicenya, sejuk nasinya tapi cantik interior designnya. Seriously, kenapa tak suka dengan nasi panas, orang Kuching? 

14 April 2014, Isnin - Di hari ketiga rombongan, makan pagi dihiasi dengan mee kampua, mee jawa, nasi lemak rendang dan roti robinhood. Peserta-peserta kemudian telah dibawa untuk menyertai RunningMan versi Sarawak di Kampung Budaya, Sarawak. Liey oppa telah muncul sebagai juara pertandingan kerana dia sahaja yang bersungguh pergi ketujuh-tujuh rumah budaya yang terdapat di situ untuk mendapatkan cop. Peserta Azwa walaubagaimanapun tidak dapat menyertai kerana tidak mempunyai passport kerana telah membeli tiket harga pelajar sambil rilek-rilek makan penkek sago dan cucur ubi. Para peserta kemudian dihidangkan dengan persembahan kebudayaan sebelum makan tengahari dan berWIFI selepas minta banyak kali di situ.

Sebelum ke Muzium Kucing di Majlis Bandaraya Kuching Utara, para peserta berehat dan menikmati keindahan pantai *wohop* di Pantai Damai, Santubong.


Sebagai shopppingan kali kebanyak kali, van Pakcik Rahim singgah di Kedai Kek Lapis Mira dan Kedai Kek Lapis Dayang Salhah untuk membeli borong kek lapis, rempah bubur pedas dan ikan terubuk yang dijual berhampiran. Akhir sekali chief peserta, Cik Linda dan Liey Oppa mencuba bot penambang 50 sen untuk menyeberang Sungai Sarawak yang mana sebelumnya itu yang demikian, peserta dibawa ke Dewan Undangan Negeri Sarawak dan Astana untuk spy Rolls Royce milik YDP Taib Mahmud. Para peserta kemudian masing-masing pengsan kepenatan dan sebahagian daripadanya memilih KFC sebagai makan lewat malam. Like really really lewat malam. 

15 April 2014, Selasa - Para peserta telah dinasihatkan untuk bersedia lebih awal memandangkan perjalanan hari terakhir melibatkan fauna yang sinonim dengan Borneo. Selepas menikmati burasak (ala-ala ketupat nasi versi stim dengan rendang), mee kolok, rojak, mee jawa lagi, para peserta bergerak ke Semenggoh Wildlife Center. Peserta Azwa menyatakan keterkesimaan dan teruja melihat orang-orang yang melihat orangutan di situ. Seolah-olah orangutan itu sahaja yang tinggal di alam maya ini. Perjalanan diteruskan ke Jong's Crocodiles Farm untuk melibat buaya-buaya melompat mendapatkan bacon. Sorry, kancil takde, tapi anak kambing buat santapan adalah. 



Makan tengahari di Serapi Corner meliputi nasi, umai udang, ikan masak lemak dan stroberi lemon. Peserta telah dibawa berjalan-jalan di Muzium Sarawak. Sayangnya, para peserta tidak dapat melawat ke Muzium yang mempunyai pameran Dinosaur kerana tiketnya berbayar. 

Di akhir lawatan, peserta-peserta telah mendapatkan memori-memori yang indah dan pengetahuan yang luas dan dapat menikmati keindahan Borneo. Sepertinya berada di negara yang lain. Selanjutnya, lawatan tersebut juga telah menyemai silaturahim dan ukhuwah yang tinggi antara para peserta. Diharapkan bahawa akan banyak lagi lawatan-lawatan begini diadakan di masa hadapan.

Dan berikut adalah perbelanjaan perseorangan yakni setiausaha yang menulis laporan ini bagi lawatan/rombongan tersebut:

Perbelanjaan keseluruhan tersebut adalah tidak termasuk dengan souvenirs, walaubagaimanapun syukurlah tak jauh dari bajet awal. jyeaahhh!







20/4/2014

Laporan disediakan oleh

......................................
AZWA DAMIA
Setiausaha Lawatan (Lantikan Sendiri)