Pages

Sunday, April 20, 2014

Laporan Aktiviti: Ke Kuching Kamek

Tarikh: 12 April - 15 April
Hari: Sabtu- Selasa
Tempat: Kuching, Sarawak
Peserta: Cik Linda, Jas, Dira, Syukri, Fadhli, Azwa

Seramai 5 peserta dan seorang chief telah menyertai rombongan perdana 2014 ke Kuching, Sarawak yang diadakan pada 12 April - 15 April 2014 yang lalu. Rombongan ini diadakan bertujuan untuk mendedahkan flight journey kepada Liey Oppa, mencari GB12 bagi Cik Linda, membina daya tahan shopping Azwa, melihat alam dengan rileks kepada Syukri dan mini honeymoon kepada Jas dan Dira. Selain itu, para peserta dapat meningkatkan tahap kecergasan diri mereka dengan berjalan secara banyak di sekitar Kuching dan daerah berhampiran, menipiskan poket masing-masing, mensyukuri flora dan fauna ciptaan Tuhan dan menikmati makanan-makanan rare yang nan hado di Semenanjung. 

Berikut adalah laporan aktiviti-aktiviti yang dijalankan sepanjang lawatan ini berlangsung. 

12 April 2014, Sabtu - para peserta tiba di Kuching International Airport pada jam 9.00 malam selepas pesawat mundur hampir sejam tapi ada flight attendant yang hensem sebagai pengubat kedukaan dengan perasaan bercampur baur dan kelaparan. Oh, rupa-rupanya pakcik van sewa sudah lama menunggu. Keramahan wakil rakyat satu penggal Jas dan kesportingan Pakcik Rahim, para peserta amat yakin bahawa trip ini akan membawa seribu satu makna. peh, uwek, ayat tak tahan, bro. Para peserta kemudian telah ditempatkan di Abell Residence dan selepas menyegarkan diri, para peserta kemudiannya makan makan di Restoran RJ Ayam Bakar. Sedap ayam bakarnya, sejuk nasinya. 

Empat daripada peserta kemudian berjalan-jalan dan berposing sakan di Tugu Kucing dan kemudian ke Waterfront. 


13 April 2014, Ahad - Pada pukul 8.00 pagi, para peserta kemudian telah dibawa ke Kedai Kopi O' Corner, Jalan Satok yang menyediakan pelbagai makanan menarik. Makan pagi yang telah dicuba pada hari itu adalah mee kolok dan roti daging. Selepas itu, para peserta bergerak ke Pasar Serikin, Bau untuk shoppingan kali pertama. Selepas bermandi peluh, we literally boleh perah peluh, people, peserta kemudiannya dibawa ke Gua Angin. Kerana telah hampir waktu makan tengahari, maka peserta telah berhenti untuk makan di sebuah food court di Pekan Bau untuk menikmati sup ayam pansuh, masak lemak umbut kelapa dan botok ikan tenggiri. Kemudian singgah di Tasik Biru dan ustazah posing ayu di situ seterusnya bergerak ke kedai-kedai shoppingan selanjutnya untuk shoppingan lagi yang mana termasuk Kedai Menjual Kristal, Kedai Ada Sarang Burung dan Kedai Pasu Sarawak

Pada sebelah petangnya, peserta ke Muzium Islam Sarawak dan akhirnya merileks-rileks di Waterfront sambil makan cucur ikan bilis sebelum bergerak pulang ke hotel. Dan pada sebelah malamnya, peserta telah menikmati linut, laksa Sarawak dan set ayam bakar lagi di Planet Sambal yang lambat servicenya, sejuk nasinya tapi cantik interior designnya. Seriously, kenapa tak suka dengan nasi panas, orang Kuching? 

14 April 2014, Isnin - Di hari ketiga rombongan, makan pagi dihiasi dengan mee kampua, mee jawa, nasi lemak rendang dan roti robinhood. Peserta-peserta kemudian telah dibawa untuk menyertai RunningMan versi Sarawak di Kampung Budaya, Sarawak. Liey oppa telah muncul sebagai juara pertandingan kerana dia sahaja yang bersungguh pergi ketujuh-tujuh rumah budaya yang terdapat di situ untuk mendapatkan cop. Peserta Azwa walaubagaimanapun tidak dapat menyertai kerana tidak mempunyai passport kerana telah membeli tiket harga pelajar sambil rilek-rilek makan penkek sago dan cucur ubi. Para peserta kemudian dihidangkan dengan persembahan kebudayaan sebelum makan tengahari dan berWIFI selepas minta banyak kali di situ.

Sebelum ke Muzium Kucing di Majlis Bandaraya Kuching Utara, para peserta berehat dan menikmati keindahan pantai *wohop* di Pantai Damai, Santubong.


Sebagai shopppingan kali kebanyak kali, van Pakcik Rahim singgah di Kedai Kek Lapis Mira dan Kedai Kek Lapis Dayang Salhah untuk membeli borong kek lapis, rempah bubur pedas dan ikan terubuk yang dijual berhampiran. Akhir sekali chief peserta, Cik Linda dan Liey Oppa mencuba bot penambang 50 sen untuk menyeberang Sungai Sarawak yang mana sebelumnya itu yang demikian, peserta dibawa ke Dewan Undangan Negeri Sarawak dan Astana untuk spy Rolls Royce milik YDP Taib Mahmud. Para peserta kemudian masing-masing pengsan kepenatan dan sebahagian daripadanya memilih KFC sebagai makan lewat malam. Like really really lewat malam. 

15 April 2014, Selasa - Para peserta telah dinasihatkan untuk bersedia lebih awal memandangkan perjalanan hari terakhir melibatkan fauna yang sinonim dengan Borneo. Selepas menikmati burasak (ala-ala ketupat nasi versi stim dengan rendang), mee kolok, rojak, mee jawa lagi, para peserta bergerak ke Semenggoh Wildlife Center. Peserta Azwa menyatakan keterkesimaan dan teruja melihat orang-orang yang melihat orangutan di situ. Seolah-olah orangutan itu sahaja yang tinggal di alam maya ini. Perjalanan diteruskan ke Jong's Crocodiles Farm untuk melibat buaya-buaya melompat mendapatkan bacon. Sorry, kancil takde, tapi anak kambing buat santapan adalah. 



Makan tengahari di Serapi Corner meliputi nasi, umai udang, ikan masak lemak dan stroberi lemon. Peserta telah dibawa berjalan-jalan di Muzium Sarawak. Sayangnya, para peserta tidak dapat melawat ke Muzium yang mempunyai pameran Dinosaur kerana tiketnya berbayar. 

Di akhir lawatan, peserta-peserta telah mendapatkan memori-memori yang indah dan pengetahuan yang luas dan dapat menikmati keindahan Borneo. Sepertinya berada di negara yang lain. Selanjutnya, lawatan tersebut juga telah menyemai silaturahim dan ukhuwah yang tinggi antara para peserta. Diharapkan bahawa akan banyak lagi lawatan-lawatan begini diadakan di masa hadapan.

Dan berikut adalah perbelanjaan perseorangan yakni setiausaha yang menulis laporan ini bagi lawatan/rombongan tersebut:

Perbelanjaan keseluruhan tersebut adalah tidak termasuk dengan souvenirs, walaubagaimanapun syukurlah tak jauh dari bajet awal. jyeaahhh!







20/4/2014

Laporan disediakan oleh

......................................
AZWA DAMIA
Setiausaha Lawatan (Lantikan Sendiri)

Thursday, April 17, 2014

#RIPKarpalSingh

Aku baru masuk ofis pagi ni dan dibriefkan dengan apa yang berlaku sepanjang minggu. Pasal kes bicara, pasal law firm satu bangunan terbakar dan pasal kemalangan Karpal Singh. Semuanya dalam satu pagi dan aku masih perlu digest. 

Bila aku dimaklum Karpal terlibat dalam kemalangan dan meninggal di tempat kejadian, perlahan aku ucapkan "innalillahi wa inna ilaihi raji"un". 

Dia adalah salah seorang peguam yang hebat. Karakternya, sikapnya, professionalismanya, etikanya. Letak tepi sekejap dia sebagai ahli politik. Lihat dia sebagai seorang peguam. Sebagai seorang peguam. 

Terus-terang aku nak bagitau, salah satu sebab aku ambil keputusan untuk praktis sebagai lawyer ada kena mengena dengan Karpal Singh. Walaupun dulu mati-mati aku tetak bahawa aku takkan pernah jadi lawyer, biarlah kerja apa pun, bukan lawyer. 

Ada sahabat cakap pada aku bila aku rasa was-was untuk praktis disebabkan CGPA yang biasa-biasa aje:

"Ko tengok la Karpal Singh grad third class je, tapi tengoklah dia kat mana sekarang. Yang penting kemahuan, semangat, jangan reti mengalah, mahu belajar, hati mau cekal" 

Aku masih pegang itu.

You will be missed, Tiger of Jelutong.

Wednesday, March 26, 2014

Kasih Sayang Allah

Dalam dua minggu lepas, sahabat baik aku dari sekolah whatsapp dan maklum dia sakit. terpana sekejap aku. 

Syukur, sahabat aku ni seorang yang kuat dan awal-awal dia bagitau - sebelum sempat aku start ceramah - "takpa, ini ujian Allah untuk aku". 

Good for her. Aku tak tahu sama ada bila aku sakit, aku adalah orang sakit yang boleh ditangani. Oleh orang normal yang lain.

Lepas dia buat operation, aku sepatutnya pegi menziarah. Itu tanggungjawab seorang kawan. Aku plan nak pegi hujung minggu. Tapi dek kekangan masa, kesibukan tanggungjawab kepada ibu bapa, kerja dan study, aku asyik tunda untuk menziarah sahabat aku yang sorang ni. Menambah masalah bila aku pun tak berapa "sesuai" drive malam. 

I honestly felt terrible and asyik bagitau diri, aku adalah sahabat paling teruk sekali di dunia. 

Tak pernah tinggal doa aku panjat kepada Allah supaya dipermudahkan urusan, semoga sahabat aku dikurniakan kekuatan menghadapi ujian dan kesihatan seperti dahulu dan semoga aku dapat jumpa sahabat aku.  

You know what Allah did? Aku bertemu dengan sahabat aku dan keluarganya di sebuah restoran dan dia nampak sihat dan ceria.  

Allah bawa Pokok Sena ke Alor Setar. 

Allah Maha Mendengar. Allah Maha Berkuasa. 

p/s: Sue, sila jeles dengan aku.   

Wednesday, March 5, 2014

Movie Review: Kami Histeria

gambar kutip dari google
Aku berkenan kalo Rafidah 3R tu buat movie. Movie dia ala-ala remaja, chick-flick versi Malaysia atau lebih tepat, versi KL. Faveret aku sehingga sekarang masih Pisau Cukur.

Dalam Kami Histeria ni, walaupun masih pegang asasnya cerita hantu, aku (honestly) suka lagu-lagu band KH. Lambat keluar time panggung Malaysia asyik dok hidang cerita hantu sebab buat lagu best kot, kan? 

Aku sangat salute all 5 characters dalam band tu. Fazura ko jangan kira, dia tu dah ternyata cantik dan best, itu tanpa sangkal. Dah la cakap utara macam Che Ta, cute gila. Semua orang boleh differentiate dan klasifikasikan Laila, Bad, Peanuts, Princess Airin dan Jojo. Sara Ali mmg sangat real. Even rambut macam Dora the Explorer kaler merah dia agak distract bagi aku, dia memang sangat bagus. Ahkak gemar norr! 

Watak Jojo tu pun bagus, tak kenal langsung aku budak tu, tapi real. Cuma, bagi aku Mila Jirin tu macam over sket, mmg watak dia gedik, bajet playgirl tapi takde rupa. Entah. Tak kuasa aku nak cerita. Peanut comel, bercakap cuma sepatah.... Aku agak mana2 mamat yang tengok cerita ni akan kata "Kenapalah Diana Danielle tu dah kawinnn???"

Cerita Kami Histeria ni mudah ja. Sebuah band yang nak glamer sampai sanggup pegi cari langsuir yang pada asalnya tereksiden masuk dalam recording lagu depa. And in return, Cik Lang tu nak satu benda ja, or orang. Yakni Afdlin Shauki. 

Mula-mula aku question gak, dah kenapa pakai TouchnGo surah yasin kat badan Cik Lang tu? What is this? Mempermain-mainkan agama ke camna? Tapi, aku sedar, tak ramai remaja sekarang yang reti baca atau rajin baca surah Yasin, apatah lagi al-Quran. So, bila dah susah tu, memang betullah, baru nak cari Tuhan, kan? Guna je la mana yang sempat. Nak cari bomoh satgi jadi syirik, dok? Tak solat tak pe, tak puasa tak pe, tapi syirik tak boleh main2, babi tak boleh makan... opps oppss.. tekan brek. tekan brek.

Aku harap lepas ni Rafidah tu buat cerita best lagi. Aku dah lama boring dengan cerita Ahmad Idham. 

Tuesday, March 4, 2014

Senjata Kita

Selalu orang kita lupa senjata paling kuat adalah DOA.
Selalu orang kita lupa kelebihan yang paling hebat adalah SABAR. 

Berdoalah. Itu saja yang ada untuk aku dan kau. 

Berdoa bukan untuk menjatuhkan orang lain yang hina, yang buat jahat, yang inflict kezaliman ke atas kita. Bukan berdoa untuk kemusnahan mereka itu, tapi untuk kelapangan dada kita, kesabaran kita, kelebihan bukti dan saham kita di depan Rabbul Jalil.

Ada satu doa yang Ustaz Mohd Amin ajar dalam ikim.fm pasal bila kita ni teraniaya. Hebat doa tu. 

Sesungguhnya doa orang-orang yang teraniaya ni dimakbulkan Allah. Mungkin terlewat kerna belum masanya, mungkin tersekat kerna kita sendiri ada dosa yang menghalang doa kita tu dari dimakbulkan. Jangan pernah berhenti berharap. Jangan pernah persoal.  

Personal experience la ye, semasa aku rasa aku dizalimi, aku pernah berdoa supaya kesusahan dijatuhkan ke atas seseorang ni. 3 hari tanpa henti dengan bergenang air mata aku minta kat Allah. Doa tu makbul, tapi aku pulak yang rasa diri terhina dengan perangai sendiri. 

Bayangkan, punya doa aku tadi dimakbulkan padahal aku boleh mintak lagi best daripada tu. Mintak husband bermata biru, hensem ke kan... mana nak tahu.  

Berhati-hatilah dengan doa. Sesungguhnya setiap doa kita itu makbul. Allah tunggu masa yang sesuai sahaja untuk diberikan atau Allah suruh malaikat simpan dulu doa-doa kita untuk guna di depannya nanti. Siapa yang tahu, Allah Maha Berkehendak. 

Buatlah kamu nak buat apa pun. Aku punya Allah. Cukuplah Allah bagi aku. 

Kamu punya apa?